SISTEM PENGGAJIAN KARYAWAN PADA PT. PERSADA ...

January 30, 2018 | Author: Anonymous | Category: N/A
Share Embed


Short Description

dan karunianya sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas akhir ini dengan judul “Proses Penerimaan. Karyawan PT. Persa...

Description

SISTEM PENGGAJIAN KARYAWAN PADA PT. PERSADA (KOPINDOSAT)  YOGYAKARTA

  

TUGAS AKHIR

Diajukan untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan dalam Memperoleh Sebutan Vocation Ahli Madya (A.Md) dalam Bidang Manajemen Administrasi

Oleh: Francisca Veira Christyana D.1506079

PROGRAM DIPLOMA III MANAJEMEN ADMINISTRASI FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2009

Motto Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka kamu akan mendapat; ketoklah, maka pintu akan dibukakan bagimu. (Matius 7:7) Hidup adalah soal keberanian, menghadapi tanda tanya. Tanpa kita bisa mengerti, tanpa kita bisa menawar . Terimalah dan hadapilah. (Soe Hoek Gie) Belajar itu baik. Melaksanakan apa yang dipelajari lebih baik lagi. Namun, dibuat baik oleh apa yang dilaksanakan, itu yang terbaik. (Penulis)

Persembahan Tugas akhir ini penulis persembahkan untuk :  Tuhan Yesus yang tiada pernah henti melimpahkan berkat, kasih, dan

kekuatan…  Ibu, tempatku berteduh dari teriknya lara dan gerimisnya air mata, sembah sujud di atas segala curahan kasih yang tiada akan berhenti tuk mengalir…  Ayah, hanya ini yang bisa kuhaturkan sebagai wujud darma bakti..  Adek-adekku, Inung & Udhit, semoga dapat menjadi pemicu untuk bergegas melangkah..  Mas Ary, kakakku, makasih buat motivasinya.., buat nasehatnasehatnya.., sampe akhirnya aku bisa nyelesein semua ini…  Buat ”Jupiter_4145”...makasih yaa...dah menemani biarpun ga tiap saat ada tapi semangat dari kamu tetap ada... jangan pernah berubah yaa...^_^  Lidya, makasih yaa udah mau direpotin tiap aku datang kekamarmu...  Temen-temen kost, Zuzie, Har, Mei, Icka, Tutie, buat kebersamaannya… semoga persaudaraan kita tetep terjaga yaa…  Lina & Jhoe, makasih buat semangatnya...  Mba Atiek, makasih buat nasehat-nasehatnya…  Almamaterku..  Masa depanku… KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat   Tuhan Yesus Kristus atas segala berkat  dan karunianya sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas akhir ini dengan judul “Proses Penerimaan  Karyawan PT. Persada (Kopindosat) Yogyakarta” Dalam penulisan tugas akhir ini penulis menyadari bahwa dalam menyelesaikan tugas akhir  ini tidak pernah lepas dari bimbingan, arahan, bantuan dan motivasi dari berbagai pihak baik langsung  maupun tidak langsung. Oleh karenanya, melalui kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima  kasih kepada : 1.

Bapak Drs. H. Sakur, MS. selaku Ketua Jurusan Manajemen Administrasi Fakultas Ilmu  Sosial dan Ilmu Politik Universitas Sebelas Maret Surakarta.

2.

Bapak Drs. Agung Priyono, M. Si selaku pembimbing tugas akhir yang telah dengan 

sabar meluangkan waktu untuk memberikan bimbingannya selama penulisan tugas akhir ini. 3.

Bapak   Drs.  Supriyadi   SN,  SU.  selaku   Dekan   Fakultas   Ilmu   Sosial   dan   Ilmu   Politik  Universitas Sebelas Maret Surakarta.

4.

Bapak Drs. Sonhaji, M.Si selaku Pembimbing Akademik yang telah memberikan arahan  dan bimbingan selama perkuliahan.

5.

Bapak   Pungki   Hendratmoko   selaku   Pimpinan   Kopindosat   Yogyakarta   yang   telah  memberikan   ijin   serta   arahannya   dalam   penulisan   tugas   akhir   ini   serta   informasi   dan  bimbingan sehingga memudahkan penulisan tugas akhir ini.

6.

Bapak,   Ibu   dan   segenap   pegawai   di   Kantor   Kopindosat   Yogyakarta   yang   telah  memberikan informasi dan arahan dalam penulisan tugas akhir ini.

7.

Keluargaku, terimakasih untuk doa dan dukungannya selama ini. Sahabat­sahabatku… Lidya, Susi, Har, Mei, Ika. Sukses untuk kalian. Tetap semangat. 

8.

Temen­temen kostku…sukses buat kalian semua.

9.

Markonah yang sudah banyak membantu. Terima kasih buat printernya.

10.

Teman­teman angkatan 2006 jurusan D3 Manajemen Administrasi, sukses juga yaa buat  kalian semua..

11.

Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah membantu dalam  penyusunan tugas akhir ini. Penulis   menyadari   bahwa   dalam   penulisan   tugas   akhir   ini   masih   sangat   jauh   dari 

kesempurnaan.  Maka   dari   itu   saran   dan   kritik   yang   bersifat   membangun   sangat   diharapkan   demi  sempurnanya tugas akhir ini. Harapan penulis semoga tugas akhir inibermanfaat bagi penulis  pada  khususnya   dan   bagi   pembaca   pada   umumnya   serta   pihak­pihak   yang   berkepentingan   dengan  penyusunan tugas akhir ini.

Surakarta,  Juni 2009

Penulis

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL .....................................................................................

i

HALAMAN PERSETUJAN .........................................................................

ii

HALAMAN PENGESAHAN ....................................................................... iii HALAMAN PERNYATAAN .......................................................................

iv

HALAMAN MOTTO ...................................................................................

v

HALAMAN PERSEMBAHAN.....................................................................

vi

KATA PENGANTAR ................................................................................... vii DAFTAR ISI  .................................................................................................

ix

DAFTAR GAMBAR......................................................................................

xi

DAFTAR TABEL........................................................................................... xii ABSTRAK .................................................................................................... xiii BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah ................................................................................

1

B. Perumusan Masalah .......................................................................................

3

C. Tujuan Pengamatan ........................................................................................

3

D. Metode Pengamatan ......................................................................................

3

a.

Teknik Penarikan Sampel ..............................................................................

b.

Teknik Pengumpulan Data .......................................................................

3

3

c.

Teknik Analisis Data ...............................................................................

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Pengertian Sistem Penggajian ........................................................................

6

B. Pengertian Gaji/Upah/Kompensasi ................................................................

7

C. Faktor­faktor yang mempengaruhi tinggi rendahnya gaji ..............................................................................

9

D. Penyusunan rencana Gaji/Upah ..................................................................... 10 E. Metode Pembayaran Gaji................................................................................ 11 BAB III DESKRIPSI PERUSAHAAN A. Sejarah Umum Perusahaan ............................................................................ 13 B. Bidang Usaha................................................................................................. 15 C. Bidang Kerja .................................................................................................. 15 D. Lingkup Usaha .............................................................................................. 17 E. Visi dan Misi ................................................................................................. 18 F. Mitra Usaha.................................................................................................... 19 BAB IV PEMBAHASAN 1. Sistem Penggajian Karyawan pada                   PT. Persada (KOPINDOSAT) Yogyakarta .................................. 22 2. Gaji Pokok...................................................................................................... 23 3. Fasilitas Yang Diberikan Kepada Karyawan.................................................. 27 4. Potongan Gaji................................................................................................. 29 5. Ketentuan Karyawan Mendapat       Dan Tidak Mendapat Gaji........................................................................ 30 6. Prosedur Pembayaran Gaji.............................................................................. 31 BAB V PENUTUP A. Kesimpulan .................................................................................................... 33 B. Saran .............................................................................................................. 34 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

5

DAFTAR GAMBAR Gambar 1 Struktur Organisasi Pt. Persada..................................................... 20 Gambar 2 Skema Skema Pembayaran Gaji.................................................... 31

DAFTAR TABEL Tabel Gaji Pokok............................................................................................ 24

ABSTRACTION. FRANCISCA   VEIRA   CHRISTYANA,   D1506079,   System   of   Pay   of   Employees   at   Persada  Company   (Kopindosat)   Yogyakarta,   Final   Duty,   Program   the   Diploma   III,   Manajemen   of  Administration, Faculty of Social and Politic Sciences. Sebelas Maret University, Surakarta, 2009

This perception aim to to know and obtain;get the picture how system of pay of employees  at  PT. Persada ( Kopindosat) Yogyakarta. Considering salary represent the very important matter besides other employees prosperity because  level of salary earn the influencing.until how far can fulfill the requirement live the employees like to  buy the food, clothes, house­lease cost, school fee, entertainment amusement other social need and. In   this   Final   Duty   is   visible   hit   the   system   of   pay   of   employees   at   PT.PERSADA   (   Kopindosat)  Yogyakarta.   Method of Withdrawal sample used in perception is purposive sampling that is by chosening  informan  assumed [by] a soybean cake and reliably to become the data source. Technique of  data  collecting is by observation, documentation, and interview the. Technique analyse the data used bywith  the technique triangulat the data that is test the data which of a kind from various source.  Pursuant to perception result which writer do and from obtained data, inferential hence that  System of pay used in PT. Persada ( Kopindosat) Yogyakarta is system employ the / monthly fee that is  fee in 30 day because this system is assumed by more is effective compared to by a other;dissimilar  system.   Besides employees get the salary / employees fee also get the subsidy among other things that is  subsidy [of] feast day of Ramadan as well as leave subsidy, money transport as well as money eat.  Payment   employ   the   /   fee   to   entire/all   unerring   employees   of   time   because   payment   done   by  transferring at bank showed by that is Self­Supporting Bank. Payment employ the /fee paid  every final  of month precisely at date of 25

BAB I PENDAHULUAN



Latar Belakang Masalah Dalam   kehidupan   saat   ini   masyarakat   dituntut   dengan   berbagai 

kebutuhan  hidup  yang menjadikan  beban  dalam  menjalani  hidupnya.  Demi  memenuhi   kehidupan   sehari­hari   manusia   dituntut   untuk   bekerja.   Dari  pekerjaan tersebut manusia akan mendapatkan gaji atau upah. Dimana dengan  gaji   atau   upah   tersebut   manusia   akan   dapat   memenuhi   kebutuhan   yang  dibutuhkan untuk menjalani kehidupannya. Gaji atau upah mengambil peranan yang sangat penting dalam sebuah  perusahaan karena upah merupakan salah satu faktor pendorong dalam kinerja  karyawan   sebuah perusahaan. Dimana kinerja yang bagus dapat menunjang  produktivitas   perusahaan.   Agar   upah   dapat   diterima   sesuai   dengan   hak  karyawan   dan   aktivitas   perusahaan   dapat   berjalan   dengan   lancar,   maka  perusahaan atau lembaga membutuhkan sistem dan prosedur yang baik. Salah  satu bentuk sistem dan prosedur yang harus diterapkan adalah adanya sistem  penggajian   untuk   membantu   melaksanakan   kegiatan   pokok   perusahaan.  Sistem penggajian merupakan fungsi penting yang menjadi tanggung jawab  manajamen   sumber   daya   manusia   karena   gaji   merupakan   kembalian­ kembalian finansial yang diterima oleh para pegawai sebagai ganti kontribusi  mereka   terhadap   perusahaan.   Sistem   administrasi   penggajian   merupakan  proses   yang   menentukan   tingkat   penggajian   pegawai,   memantau,   atau  mengawasi,   mengembangkan   serta   mengendalikan   gaji   pegawai.   Sistem  penggajian yang baik sangat penting mengingat gaji/upah merupakan bagian  yang sangat penting dalam sebuah  perusahan. Gaji dapat  menjadi motivasi  kerja bagi para karyawan, adanya motivasi kerja yang tinggi sehingga dapat  meningkatkan produktivitas yang menjadi keuntungan bagi perusahaan. Sekarang   ini   banyak   perusahaan   yang   menggunakan   sistem   kontrak 

1

bagi   karyawan   terutama   pada   perusahaan­perusahaan   swasta.   Karyawan   yang   bekerja   biasanya  besifat karyawan kontrak atau sering disebut karyawan tidak tetap. Perusahaan akan memperbaharui  karyawannya pada periode waktu tertentu. Hal ini jelas sebagai upaya untuk memajukan perusahaan  dengan   mempertimbangkan  kerugian  dan  keuntungan  yang  akan  diperoleh  perusahaan   tersebut.  Namun perusahaan juga harus memperhatikan karyawannya dan harus mampu memenuhi berbagai  kebutuhan yang ada hubungannya dengan kinerja karyawan antara lain fasilitas kerja, lingkungan  kerja   yang   nyaman   serta   kebutuhan   individual   (misalnya   uang   makan,   uang   transport   dan  upah/gaji). PT.   Personel   Alih   Daya  atau   PT.   Persada   merupakan   sebuah   perusahaan   jasa   penyedia  tenaga kerja. Kepemilikan saham PT. Persada ini 99% dimiliki oleh Kopindosat. Karena makin  bertambahnya jumlah karyawan kontrak pada PT. Indosat yaitu sekitar 7000 karyawan yang tersebar  diseluruh Indonesia, maka dibentuklah PT. Persada untuk mengelola karyawan kontrak yang ada  pada PT. Indosat yang sebelumnya dikelola oleh Kopindosat itu sendiri. Sistem   administrasi   penggajian   memerlukan   perhatian   khusus   karena   gaji   merupakan  komponen yang penting dalam manajemen suatu perusahaan, khususnya bagi para karyawan. Tanpa  gaji, kemungkinan aktivitas operasi perusahaan akan terhenti karena tidak adanya timbal balik atas  jasa yang mereka lakukan di perusahaan tersebut. Untuk   dapat   memberikan   gaji   kepada   karyawannya,   PT.   Persada   memerlukan   suatu   system  administrasi penggajian yang dapat memperlancar arus pemberian gaji kepada karyawan. PT.  Persada   adalah   perusahaan   yang  sedang   mengalami   perkembangan  dalam   usahanya.  Oleh sebab itu penulis tertarik untuk mengetahui tentang sistem  administrasi penggajian karyawan  secara lebih spesifik dan bagaimana sistem administrasi tersebut dilaksanakan, untuk itu penulis  mengadakan praktik kerja atau magang di PT. Persada (Kopindosat) Yogyakarta dengan mengambil  judul  “SISTEM   PENGGAJIAN   KARYAWAN   PADA   PT.PERSADA   (KOPINDOSAT)  YOGYAKARTA”



Perumusan Masalah Menurut   Winarno   Surachmad   (1994;34)   “Masalah   adalah   setiap   kesulitan   yang 

menggerakkan   manusia   untuk   memecahkannya”.   Perumusan   masalah   adalah   pertanyaan   yang  disusun secara rinci dan jelas berdasarkan identifikasi masalah dan pembahasan masalah sehingga  masalah dapat terjawab dengan baik.

Sesuai   dengan   judul   Tugas   Akhir   ini,   maka   dalam   penelitian   ini   dirumuskan   sebagai  berikut : “Bagaimana sistem penggajian karyawan pada PT. Persada (Kopindosat) Yogyakarta?” Tujuan Pengamatan



Dalam pelaksanaan suatu kegiatan, pada dasarnya selalu mempunyai tujuan. Demikian juga  dalam pelaksanaan Kuliah Kerja Manajemen (KKMA) ini mempunyai tujuan sebagai yaitu untuk  mengetahui dan memperoleh ganbaran bagaimana sistem penggajian karyawan pada PT. Persada  (Kopindosat) Yogyakarta. Metode Pengamatan



Teknik Penarikan Sample



Teknik penarikan yang penulis gunakan adalah purposive sampling yaitu penulis memilih informan  yang dianggap tahu dan dapat dipercaya untuk dijadikan sumber data yang mantap dan mengetahui  secara   mendalam.  Berkaitan   dengan   hal   tersebut   maka   yang   dipilih   sebagai   informan   adalah  pimpinan PT. Persada, dan juga karyawan PT. Persada. Teknik Pengumpulan Data

 •

Observasi Yakni teknik pengumpulan data dengan cara mengadakan pengamatan secara langsung  terhadap kondisi dan keadaan sistem penggajian dalam perusahaan yang menjadi obyek  penelitian sehingga dapat ditemukannya fakta ataupun realitas yang dibutuhkan dalam  laporan penyusunan laporan ini.

o

Wawancara atau interview Selain dari pengumpulan data dengan cara pengamatan, dalam ilmu social data dapat  juga   diperoleh   dengan   mengadakan   interview   atau   wawancara.   Menurut   Moh.Nazir  (2005:179) wawancara adalah proses  memperoleh keterangan untuk tujuan penelitian  dengan cara tanya jawab, sambil bertatap muka antara si penanya atau pewawancara  dengan   si   penjawab   atau   responden   dengan   menggunakan   alat   yang   dinamakan  interview guide (panduan wawancara). Teknik   wawancara   yang   yang   digunakan   adalah   dengan   wawancara   pembicaraan  informal, yaitu pertanyaan yang diajukan pada saat wawancara sangat bergantung pada  pewawancara   itu   sendiri,   jadi   bergantung   pada   spontanitasnya   dalam   mengajukan 

pertanyaan kepada yang diwawancarai. Wawancara demikian dilakukan pada latar belakang alamiah. Hubungan pewawancara  dengan yang diwawancarai adalah dalam suasana biasa dan wajar. Sedangkan pertanyaan  dan jawabannya berjalan seperti pembicaraan biasa dalam kehidupan sehari­hari saja.  o

Telaah Dokumen Yakni   teknik   pengumpulan   data   yang   mempelajari   dokumen,   literature   lain,   ataupun  berbagai artikel yang berasal dari PT. Persada (Kopindosat) Yogayakarta.

Teknik Analisis Data



Teknik analisis data yang digunakan adalah analisis deskriptif dimana setelah  semua  data yang dibutuhkan terkumpul, tahap selanjutnya adalah menganalisa data yang terkumpul  tersebut   untuk   dipahami   dan   diolah   dalam   bentuk   penjelasan­penjelasan   atau   keterangan­ keterangan   yang   bukan   merupakan   suatu   bentuk   matematis   dan   tidak   sepenuhnya   hanya  berbentuk   penjelasan   dan   uraian­uraian   panjang   tetapi   penulis   juga   menyertakan   table   dan  gambar sehingga dapat memudahkan pembaca dalam memahami isi dari hasil penulisan ini. Data   yang   telah   dikumpulkan   dan   dicatat   dalam   kegiatan   penelitian,   penulis  memilih cara yang sesuai dengan validitas data yang diperoleh. Oleh karena itu penulis  menggunakan   cara   pengumpuan   data   dengan   validitas   yang   berupa   triangulasi.  Triangulasi disini merupakan memanfaatkan jenis sumber data yang berbeda­beda untuk  menggali   data   yang   sejenis.   Dalam   hal   ini   tekanannya   pada   sumber   perbedaan   data.  Penulis memperoleh data dari narasumber dan dari sumber lain yang berupa catatan  atau   arsip   dan   dokumen   yang   memuat   catatan   yang   berkaitan   dengan   data   yang  dimaksudkan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 7.

PENGERTIAN SISTEM PENGGAJIAN Menurut   Mulyadi   (1993:   373),   gaji   umumnya   merupakan  pembayaran   atas   penyerahan   jasa   yang   dilakukan   oleh   karyawan   atau  pegawai pada perusahaan, yang dibayarkan secara tetap setiap periodenya. Menurut   Soemarso   (1993:377),   gaji   adalah   imbalan   kepada  pegawai   yang   diberi   tugas   administrasi   dari   pimpinan   yang   jumlahnya  biasanya tetap secara bulanan. Menurut   Bodnar   (2005:   373)   dalam   suatu   organisasi   besar,  penggajian  merupakan salah  satu faktor penunjang  keberhasilan operasi  perusahaan dengan perubahan­perubahan asumsi terutama dalam dekade  terakhir. Dengan adanya perubahan­perubahan aturan dan tingkat potongan  pajak dari pemerintah, sehingga sistem penggajian tersebut juga berubah  seiring perubahan­perubahan yang terjadi. Apabila terus berlanjut, sistem  penggajian tersebut tidak akan berumur panjang, maka untuk mengatasi  strategi   yang   digunakan   adalah   dengan   membuat   garis   besar   dalam  prosedur   penggajian   dan   pembahasan   mengenai   faktor­faktor   yang  berpengaruh   dalam   perhitungan   penggajian.   Proses   penggajian   meliputi  pengurangan   pajak,   potongan   tertentu,   laporan   kepada   pemerintah   dan  persyaratan   untuk   kepegawaian   lainnya.   Hubungan   yang   baik   sangat  diperlukan   dalam   hubungannya   antara   pegawai   atau   karyawan   dengan  pemberi kerja, sehingga diperlukan sistem yang efisien dan efektif. Jaringan   prosedur   yang   membentuk  sistem   penggajian   menurut  Mulyadi (1993:389) adalah sebagai berikut : G. Prosedur pencatatan waktu hadir H. Prosedur pembuat daftar gaji I. Prosedur distribusi daftar gaji

1

J. Prosedur pembayaran gaji Penggajian merupakan hal yang penting karena terdiri dari beberapa alasan: E.

Karyawaan sangat sensitive terhadap kesalahan – kesalahan dalam penggajian atau hal – hal  yang tidak wajar. Untuk mempertahankan moral karyawan yang tinggi perusahaan harus  membayar gaji yang akurat dan tepat waktu . 

F.

Penggajian merupakan hal yang di atur oleh peraturan pemerintah 

G.

Penggajian serta pajak gaji dan upah yang berkaitan memiliki pengaruh yang signifikan  terhadap laba bersih sebagian perusahaan, walaupun jumlah beban seperti itu sangat bervariasi  (http://skripsi­tesis.com, 3 juni 2009: 14;00 wib)

8.

PENGERTIAN GAJI/UPAH/KOMPENSASI Gaji merupakan hal yang sangat penting selain kesejahteraan karyawan yang lain karena  besarnya  gaji  dapat   memepengaruhi  sampai   sejauh  mana  dapat  memenuhi   kebutuhan   hidup  karyawan seperti untuk membeli makanan, pakaian, sewa rumah, uang sekolah, hiburan dan  keperluan­keperluan sosial lainnya. Adapun pengertian kompensasi disini tidak sama dengan upah, upah adalah salah satu  perwujudan nyata dari pemberian kompensasi, dan mungkin bagi perusahaan upah adalah salah  satu   perwujudan   dari   kompensasi   yang   diberikan   paling   besar   kepada   tenaga   kerja   yang  merupakan salah satu unsure dalam perusahaanya. Pengertian selain terdiri dari upah, dapat  pula berupa tunjangan innatura, fasilitas seragam, dan sebagainya yang dapat dinilai dengan  uang, serta bertendesi diberikan secara tetap. Oleh karena itu apabila perusahaan pada suatu  saat   mengadakan   rekreasi   dengan   para   tenaga   kerjanya   maka   uang   untuk   alokasi   rekreasi  tersebut bukan merupakan kompensasi. Jadi kompensasi adalah imbalan jasa atau balas jasa yang diberikan oleh perusahaan  kepada para tenaga kerja, karena tenaga kerja tersebut telah memberikan sumbangan  tenaga   dan   pikiran   demi   kemajuan   perusahaan   guna   mencapai   tujuan   yang   telah  ditetapkan. (Drs. B. Siswanto Sastrohadiwiryo, 2003:181)

Sedangkan menurut UU No.13 Pasal 1:30, upah adalah hak pekerja/buruh yang diterima dan  dinyatakan   dalam   bentuk   uang   sebagai   imbalan   dari   pengusaha   atau   pemberi   kerja   kepada  pekerja/buruh yang ditetapkan dan dibayarkan menurut suatu perjanjian kerja, kesepakatan atau  peraturan perundang­undangan, termasuk tunjangan bagi pekerja/buruh dan keluarganya atas  suatu pekerjaan dan/atau jasa yang telah atau akan dilakukan. Upah   biasanya   dibedakan   dengan   gaji   yang   dibayarkan   kepada   pemimpin­pemimpin,  pengawas­pengawas tata usaha dan pegawai­pegawai tata usaha dan pegawai­pegawai kantor  serta   para   manajer   lainnya.   Gaji   umum   tingkatannya   dianggap   lebih   tinggi   dari   pada  pembayaran kepada pekerja upahan. Adanya atau anggapan bahwa gaji selalu mengandung tingkat penbayaran yang lebih  tinggi   dari   pada   upah   hanya   dapat   dibenarkan   pada   masa­masa   yang   telah   lampau.   Karena  sekarang   banyak   pegawai   jam­jaman   yang   tiap   minggunya,   tiap   bulan   atau   tiap   tahunnya  menerima pembayaran yang lebih banyak daripada pegawai tata usaha. Ahli­ahli   manajemen   sering   mengatakan   bahwa   seorang   manajer   harus   memandang  organisasinya sebagai suatu sistem. Jadi sistem merupakan sekelompok elemen­elemen yang  terintegrasi dangan maksud yang sama untuk mencapai suatu tujuan. Suatu organisasi sperti  perusahaan   atau   suatu   area   fungsional   cocok   dengan   definisi   ini.   Organisasi   terdiri   dari  sejumlah   sumber   daya   dan   sumber   daya   tersebut   bekerja   menuju   tercapainya   suatu   tujuan  tertentu yang ditentukan oleh pemilik atau manajemen. Tunjangan adalah unsur­unsur balas jasa yang diberikan dalam nilai rupiah secara langsung  kepada   karyawan   individual   dan   dapat   diketahui   secara   pasti.  Tunjangan   diberikan   kepada  karyawan dimaksud agar dapat menimbulkan/meningkatkan semangat kerja dan kegairahan bagi  para   karyawan.   Secara   umum   dapatlah   dikatakan,   bahwa   komponen   gaji   yang   diterima  seseorang, pada  umumnya terdiri  atas  : Gaji  Pokok + Aneka  Tunjangan  – Aneka  Potongan  (http://skripsi­tesis.com, 3 juni 2009: 14;00 wib) 

9.

FAKTOR­FAKTOR YANG MEMPENGARUHI TINGGI RENDAHNYA GAJI/UPAH Pemberian upah yang adil ini penting sekali dan perlu mendapat perhatian dari tiap­tiap  perusahaan Karena umumnya para pegawai menganggap, bahwa perbedaan upah merupakan  suatu status social dalam perusahaan, dimana mereka bekerja. Istilah adil berarti bukan saja adil 

bagi   masing­masing   pegawai   terhadap   pegawai­pegawai   lainnya,   berhubung   dengan   sulitnya  pekerjaan   dan   beratnya   tanggung   jawab,   tetapi   juga   adil   bagi   instansi/perusahaan   yang  bersangkutan. Untuk   tercapainya   keadilan   tersebut,   maka   ada   beberapa  faktor   penting   yang   perlu  diperhatikan dalam penetapan tingkat upah seorang pegawai yaitu :

 Pendidikan Bagaimanapun   juga   tingkat   gaji/upah   seorang   sarjana   dari   yang   belum   sarjana   harus  dibedakan. Semakin tinggi pendidikannya maka akan semakin tinggi pula gaji/upah yang  akan diterima demikian pula sebaliknya.  Pengalaman Demikian pula antara yang berpengalaman dan yang tidak berpengalaman harus dibedakan  karena   semakin   banyak   pengalamannya   maka   semakin   banyak  ketrampilan   dan  keahlian  yang diperoleh  Tanggungan Bahwa pegawai yang mempunyai tanggungan keluarga besar mempunyai gaji/upah   yang  lebih besar dari kawan sekerjanya yang mempunyai tanggungan keluarga kecil.  Kemampuan Perusahaan Di   Negara   kita,   faktor   kemampuan   perusahaan   dalam   merealisasikan   keadilan   dalam  pembayaran upah belumlah berada dalam proporsi yang setepat­tepatnya. Bila perusahaan  mengalami   keuntungan,   para   pegawai   perusahaan   harus   turut   menikmatinya   melalui  kenaikan   tingkat   upah   atau   pembagian   keuntunagn,   demikian   pula   dalam   keadaan  sebaliknya.  Keadaan Ekonomi Keadaan ekonomi atau ongkos hidup merupaka salah satu  faktor penting dalam realisasi  keadilan dalam pemberian upah.  Kondisi­kondisi pekerjaan Kondisi­kondisi pekerjaan harus diperhatikan. Orang yang bekerja di daerah terpencil atau  lingkungan pekerjaan yang berbahaya haruslah memperoleh upah yang lebih besar dari pada  mereka   yang   bekerja   di   daerah   yang   ada   tempat­tempat   hiburan   atau  di   lingkungan  pekerjaan yang tidak berbahaya.(Drs. Moekijat, 1985 : 88)

10.

PENYUSUNAN RENCANA GAJI/UPAH Menurut Prof. Dr. R. Arifin Abdulrachman dalam menyusun suatu rencana kompensasi  dipikirkan dasar­dasar sebagai berikut : 1.

Bahwa untuk setiap pekerjaan yang sama harus dibayar gaji yang  sama (equal pay for equal work). Dasar equal pay for equal work diambil dari klasifikasi  jabatan   yang   memuat   klas­klas.   Jabatan­jabatan   dari   suatu   klas   harusmendapatkan  penggajian yang sama. Dengan demikian diusahakan untuk memberi pengupahan yang adil.

2.

Bahwa   upah   minimum   harus   dapat   mencukupi   kebutuhan­ kebutuhan manusia yang minimum.

3.

Kekuatan membayar dari pemerintah.

4.

Tinggi rendahnya upah dari sektor partikelir untuk pekerjaan yang  sama. Perbedaan upah yang terlalu besar akan menimbulkan angka perpindahan yang tinggi  (turnover).

11.

METODE PEMBAYARAN GAJI   Kira­kira  pada   tahun  1920­an  di   Amerika  Serikat  diadakan   perubahan   besar   dalam  metode   pembayaran   upah.   Sebelum   gerakan   “scientific   management”   yang   dipelopori   oleh  Fredrick   W.   Taylor,   metode   pembayaran   upah   umumnya   berupa   pembayaran   berdasarkan  lamanya   hari   kerja.   Taylor   dan   pengikut­pengikutnya   mempunyai   keyakinan,   bahwa   pekerja  akan   memperoleh   hasil   yang   lebih   banyak,   apabila   kepadanya   diberi   insentif.   Sehubungan  dengan itu maka pembayaran kepada pekerja akan ditambah seimbang dengan hasil sebagai  akibat dari tambahan. Metode pembayaran upah dan gaji dibagi dalam 2 golongan besar : C. pembayaran atas dasar waktu : jam­jaman, harian, mingguan, bulanan, atau tahunan. D. Pembayaran atas dasar hasil : tiap potong atau tiap kesatuan hasil kerja. Kepuasan   atas   pembayaran   upah/gaji   setiap   pegawai   itu   berbeda­beda   adapun  pembayaran atas dasar waktu dan atas dasar waktu dan atas dasar hasil akan lebih memuaskan  apabila sesuai dengan yang tersebut di bawah ini.

Pembayaran atas dasar waktu adalah lebih memuaskan, apabila : 2.

Kesatuan­kesatuan hasil tidak dapat diukur dan dibedakan.

3.

Pegawai­pegawai   mempunyai   sedikit   pengawasan   mengenai  jumlah   hasil  atau  tidak  ada   hubungan  yang  erat  antara  kegiatan   dan  hasil,   seperti   pada  beberapa pekerjaan yang waktunya ditentukan oleh mesin.

4.

Penangguhan  pekerjaan   sering   dilakukan   dan   diluar  pengetahuan pegawai.

5.

Mutu   pekerjaan   atau   kecakapan   yang   diperlukan   untuk  menyelesaikan pekerjaan yang amat penting.

6.

Pengawasa dilakukan dengan baik.

7.

Pengawasan biaya tidak memerlukan pengetahuan yang tepat  tentang biaya tenaga kerja tiap kesatuan hasil. Pembayaran atas dasar hasil adalah lebih memuaskan, apabila :

1.

Kesatuan hasil dapat diukur.

2.

Ada hubungan yang erat antara kegiatan pegawai dan jumlah hasil.

3.

Pekerjaan   ditetapkan   standarnya,   jalannya   pekerjaan   teratur,   dan   kegagalan   atau  gangguan sedikit, atau jika banyak, hal ini telah diketahui oleh pegawai.

4.

Pertimbangan  mengenai   mutu   adalah   kurang   penting   dari   pada   jumlah   hasil   atau  sekurang­kurangnya sama dan dapat diukur.

5.

Pengawasan tidak memuaskan, atau pegawai tidak dapat mencurahkan penuh perhatian  terhadap pekerjaan perseorangan.

6.

Pengawasan  biaya mengharuskan ongkos tenaga kerja tiap kesatuan terbatas dan  ditentukan lebih dahulu, seperti halnya dalam perusahaan pakaian dan sepatu. (Drs.  Moekijat, 1985:97)

BAB III DESKRIPSI PERUSAHAAN

A.

Sejarah Umum Perusahaan

Koperasi Pegawai PT. Indosat, Tbk (Kopindosat) pertama kali didirikan  di   Jakarta   pada   tanggal   15   Agustus   1983   dan   telah   didaftarkan   dalam   Daftar  Umum pada Kantor Wilayah Departemen Koperasi DKI Jakarta pada tanggal 30  November   1984   dengan   Badan   Hukum   No.   1838/BH/I.   Sesuai   dengan  perkembangannya, telah dilakukan pengesahan atas perubahan Anggaran Dasar  Kopindosat   pada   tanggal   21   September   2005   dengan   nomor   25   melalui   Akta  Notaris Julius Purnawan, SH. Untuk perjanjian usaha Kopindosat memiliki Tanda  Daftar   Perusahaan   (TDP)   yang   dikeluarkan   oleh   Dinas   Perindustrian   dan  Perdagangan Provinsi DKI Jakarta, Nomor : 9.05.2.51.00066 tanggal 13 Februari  2004. Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP) Besar, nomor : 0768/3169­P09­01/PB/ IX/2002 tanggal 20 September 2002. Surat Izin Usaha Penempatan Tenaga Kerja  Dalam Negeri yang dikeluarkan oleh Direktur Jenderal Pembinaan Pelatihan dan  Penempatan   Tenaga   Kerja   Dalam   Negeri   Nomor   :   B.464/D.P3TKDN/V/02  tanggal 6 Mei 2002. Pengelolaan  perusahaan  secara  lebih  fokus   pada  akar  kompetensi  dan  bisnis menjadi salah satu modal kesuksesan dan kejayan serta kelangsungan hidup  bagi suatu perusahaan. Penataan dan pengelolaan SDM menjadi salah satu kata  kunci dalam meminimalisasi resiko dan menenangkan kompetisi. Alih Daya (outsourcing) SDM adalah solusi brillian dalam wacana kembali fokus  kompetisi dan bisnis inti. PT. Personel Alih Daya (Persada) dibentuk pada tanggal 21 April 2006  sesuai   dengan   Akte   Notaris   Julius   Purnawan   SH,   Msi.   Dengan   bidang   usaha  pengelolaan tenaga kerja (Outsourcing). Seluruh pengelolaan tenaga kerja yang 

1

pada   awalnya  dikelola   oleh  Koperasi   Indosat   (Kopindosat),   kini  telah  dialih   kelola   (takeover)   oleh  Persada. Kepemilikan saham Persada seluruhnya sudah dimiliki oleh Kopindosat. PT. Persada perusahaan pengelola tanaga kerja menjadi mediator yang handal dalam mempertemukan  dua kepentingan yang saling membutuhkan antara pemberi kerja dengan pencari kerja. Titik temu antar keduanya dikelola secara baik dan benar serta profesional oleh persada sehingga dapat  memberikan keuntungan dan kepuasan berlipat bagi keduanya. Bagi pemberi kerja dapat terpuaskan  oleh tersedianya tenaga kerja outsourcing yang siap pakai dan berkualitas. Sementara pencari kerja  terpenuhi cita­citanya untuk bisa bekerja dan berpenghasilan. PT.   Persada   merupakan   perusahaan   yang   mandiri   dalam   pemenuhan   kebutuhan   keuangan.   Namun  demikian, sadar akan kendala di lapangan yang mungkin terjadi serta agar senantiasa dapat memenuhi  komitmen maka PT. Persada juga masih diback­up oleh Bank Mandiri. Lingkup kerja Persada adalah mengelola administrasi dan kepegawaian yang dilaksanakan  sepenuhnya sejak dari proses seleksi calon tenaga kerja, personel administrasi (penggajian, lembur,  THR, cuti, insentif, Jamsostek dan lain­lain) hingga pembinaan ketenagakerjaan. Dalam pengelolaan tenaga kerja ini, komitmen Persada adalah : K.

Pelayanan yang memuaskan pada perusahaan mitra dan tenaga kerja.

L.

Adanya kesiapan pelayanan atau employee service yang akan mendukung teknis operasional  tenaga kerja yang ditempatkan/ditugaskan di lokasi perusahaan mitra kerja 

M.

Menerapkan metode continual recruitment untuk menjamin ketersediaan kebutuhan tenaga  kerja perusahaan mitra kerja.

N.

Menyediakan tenaga kerja yang siap kerja dengan sebelumnya dibekali dengan pelatihan  ketrampilan dasar (basic skills).

O.

Mengikutsertakan   tenaga   kerja   dalam   jaminan   sosial   ketenagakerjaan   seperti   jaminan  kesehatan, jaminan kecelakaan kerja, dan jaminan kematian.

.   PT.   Persada   wilayah   Yogyakarta   beralamat   di   Jalan   Anggajaya   III   No.   333   Condong   Catur,  Yogyakarta.  B.

Bidang Usaha 1)

Pelayanan kepada Corporate a.

Jasa Outsourcing

b.

Jasa perawatan gedung

c.

Jasa pengurusan perijinan perbaikan kabel laut

d.

Jasa pencetakan dan pengiriman

e.

Sewa kendaraan

f.

Sewa rumah

g.

Pengadaan air mineral

h.

Kantin dan pengadaan cofee break

2)

Pelayanan kepada Anggota a.

Usaha simpan pinjam

b.

Jasa pengurusan STNK

c.

Jasa pengurusan asuransi

d.

Perbengkelan (perbaikan kendaraan)

3)

Usaha Retail a.

Toko 

b.

Penjualan Merchandise

c.

Penjualan barang­barang elektronika

4)

Distribusi  a.

5)



Voucher  Telekomunikasi 

a.

Pembangunan tower GSM

b.

Pemeliharaan tower GSM Bidang kerja

PT. Persada menyediakan tenaga kerja outsourcing yang memiliki spesialisasi kemampuan,  ketrampilan dan keahlian sesuai dengan bidang kerja masing­masing. Tenaga kerja yang termasuk dalam layanan ini adalah sebagai berikut : o

Marketing

:  ­ Marketing Communication Program Office    ­ Marketing Support Officer

o

Sales

:  ­ Corporate Account Management ­ Account Executif 

Sales Program Officer

o



Sales Promotion



Dealer Support



Retail Area Representatif



Telemarketing



Sales Support

Card Management

:   ­ Custody Staff

­ Activation & Personalization Staff  Inventory Staff  Production Staff Administration  Operator Production o

Revenue Assurance

:  ­ Sales Acquisition Administrator Data Maintance Administrator

  Credit Collection  Telecollection  Field Collection o

Information Technology :  ­ IT Helpdesk Technician 

IT Infrastructure Technician



IT Application & System Operation 

Technician Data Based Maintance & Administration

 o

Finance

:  ­ Cashier    ­ Billing & Collection

o



Administration

:  ­ Personel Administrator



Logistic Support Administrator



Procurement Administrator

Lingkup Usaha Meskipun   PERSADA   berdiri,   namun   berbekal   pengalaman   pengelolaan   jasa   outsourcing 

sebelumnya   lebih   dari   10   (sepuluh)   tahun   dan   didukung   tim   support   yang   solid,   unit   usaha   yang  dikembangkan

 

adalah:

Penyediaan dan pengelolaan jasa Outsourcing dengan metode :  •

Penyediaan   Jasa   Pekerja   yaitu   penyediaan   dan   pengelolaan   jasa   outsourcing   secara   personil  yaitu   untuk   fungsi   dan   posisi   tertentu   seperti   Network   Technician,   MIS   Data   Service,   IT  Programmer,   Sales   Eksekutif,   Channel   Management,   Marketing   Communication,   Customer  Service , Sekretaris, ataupun fungsi­fungsi lain yang diperlukan. 



Pemborongan Pekerjaan yaitu penyediaan dan pengelolaan tenaga kerja secara paket, seperti  Telecollection,   Telemarketing,   Call   Center,   Receptionist,   Security,   Canvasser,   Project  Maintenance, Office Services, Technical Drive Test, Techical Maintenance Building, Driver,  dan Cleaning Services ataupun fungsi­fungsi lain yang diperlukan. 



Penyedia   dan   pelaksana   proses   seleksi   awal   calon   karyawan   sesuai   dengan   kualifikasi  perusahaan   mitra   kerja.   PERSADA   akan   mencarikan   kandidat   atau   calon   karyawan   sesuai  dengan   requirement   perusahaan   mitra   kerja   mulai   dari   awal   proses   seleksi,   namun   untuk  pengelolaan selanjutnya akan dikelola oleh perusahaan mitra kerja. Pelatihan manajemen dan  kesatpaman   yangterbuka   untuk   umum   dengan   fasilitator   yang   berpengalaman   dalam  pelaksanaan pelatihan baik inbound ataupun outbound. Konsultasi manajemen, meliputi riset  SDM   berbasis   kompetensi,   penyusunan   remunerasi   berbasis   kompetensi,   penyusunan   serta  pelaksanaan

 

job

 

description/job

 

analysis,

 

dan

 

assesment

 

center.

Penyelenggaraan tes psikologi atau assessment tes untuk tingkat managerial, supervisor, staff,  dan   tenaga   umum.   Pelaksanaan   tes   psikologi   bertempat   di   kantor   Persada   ataupun   dapat  dilakukan di lokasi kerja perusahaan mitra kerja. 

Visi & Misi Suatu   perusahaan  didirikan  pasti  mempunyai  tujuan.  Agar tujuan  perusahaan  tercapai   maka 

harus mempunyai visi dan misi. Adapun visi dan misi dari PT. Persada adalah sebagai berikut : VISI Menjadi   perusahaan   penyedia   jasa   layanan   ketenagakerjaan   yang   mampu   memberikan   pelayanan 

dengan mutu terbaik dan selalu mengedepankan profesionalitas kepada perusahaan mitranya. MISI Memberikan pelayanan yang profesional dan berkualitas kepada pelanggan dengan tolak ukur, yaitu : 1.  Kepuasan  mitra kerja    ; mitra kerja merasa terpenuhi keinginan dan kebutuhannya  bahkan  dapat melebihi harapan yang ada, serta selalu membangun dan membina serta meningkatkan  hubungan dengan mitra kerja.  2.  Memberikan   pelayanan   yang   terbaik   ;   yaitu   memastikan   pelayanan   yang   diberikan  merupakan pelayanan yang paling baik yang dapat diberikan.  3.  Citra yang baik   ; dengan bekerja secara profesional dan berkualitas akan mewujudkan citra  yang positif baik bagi Perusahaan atau Perusahaan Mitra Kerja.  4.  Memberikan   kesejahteraan   bagi   stakeholder   dan   karyawan .   Stakeholder   dan   karyawan  adalah   asset   yang   harus   dipertahankan.   Bahwa   dengan   pembinaan   yang   dilakukan   pada  akhirnya akan memberikan nilai tambah dan menumbuh kembangkan perusahaan. 



Mitra Usaha

Jumlah   Tenaga   Kerja   yang   dikelola   oleh   PERSADA   hingga   saat   ini   untuk   penempatan   di   PT.  INDOSAT   Tbk.  tercatat   sebanyak   ±   4.500  orang   dengan  area   meliputi   Nangroe   Aceh  Darussalam  [NAD]

 

hingga

 

Papua.

 

Selain mensupport PT. INDOSAT, Tbk untuk pengelolaan outsourcing, PERSADA juga melakukan  kerjasama jasa pekerjaan dengan beberapa perusahaan lain, seperti :

H.

PT. INDOSAT Mega Media ( IM2 ) sejak tahun 2001 untuk pengelolaan Customer Service,  Teknisi, Driver dan Cleaning Service di lokasi Jakarta, Jatiluhur, Batam dan Semarang. 

I.

PT. AceS sejak tahun 2002 untuk pengelolaan Driver dan Security di lokasi Batam. 

J.

PT. Asuransi Adira Dinamika tahun 2006 untuk pengelolaan Receptionist dan Administrasi. 

K.

PT. Planet Selancar Mandiri ( Planet Surf ) tahun 2006 untuk pengelolaan Office Boy. 

L.

PT.   StarOne   Mitra   Telekomunikasi   (   SMT   )   tahun   2006   untuk   pengelolaan   Driver,  OfficeBoy, Security dan Canvaser. 

M.

KPK ( Komisi Pemberantasan Korupsi ) tahun 2006 untuk pengelolaan tenaga Administrasi. 



Struktur Organisasi Semua  usaha   atau   perusahaan   yang   bergerak   di   bidang   perekonomian   dalam   kegiatan 

ekonominya selalu mengharapkan keuntungan dan dapat mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Untuk  mencapai tujuan tersebut setiap karyawan harus saling membantu dan menjaga hubungan agar tetap  harmonis  baik hubungan antara atasan dengan bawahan maupun hubungan antara bawahan  dengan  bawahan. Jadi   struktur   organisasi   dapat   sebagai   susunan   dan   hubungan­hubungan   antar   komponen,  bagian­bagian dan posisi­posisi dalam perusahaan. (James A. F. Stoner, 1992 : 295). PT. Persada menetapkan struktur organisasi seperti pada gambar 1.

21

Gambar 1 Struktur Organisasi PT. Persada

22

Managing Director

Deputy Managing Director

Hukmas

Wilayah

EVD Office  Mitra

EVD Security GM Administrasi dan  Keuangan

EVD Building  Maintance

GM Marketing dan  Development GM Sales

GM Call Center

BAB IV PEMBAHASAN Sistem penggajian karyawan pada PT. Persada Yogyakarta

8.

Setiap   perusahaan   mempunyai   sistem   penggajian   yang   berbeda­beda  mungkin   ada   yang   menggunakan   sistem   penggajian   berdasarkan   jam­jaman,  harian, mingguan maupun tahunan. Mengingat   persada   adalah   perusahaan   outsourcing,   dimana   pt.   indosat   bekerja  sama   dengan   persada   kemudian   persada   mengadakan   kontrak   kerja   dengan  karyawan mitra kerja. Jadi penggajian yang terjadi adalah antara persada dengan  karyawan.   Kontrak   penyediaan   tenaga   mitra   kerja   pt.   indosat   dengan   persada  sering  disebut  dengan P2JP  (perjanjian  penyediaan jasa  pekerjaan).  Sedangkan  perjanjian   antara   mitra   kerja   dengan   persada   biasa   disebut   dengan   PKWT  (perjanjian kerja waktu tertentu). Karyawan kontrak memahami bahwa PKWT ini  tidak   dimaksudkan   untuk   mempersiapkan   menjadi   karyawan   tetap   pada  perusahaan mitra kerja dimana dia ditempatkan ataupun pada persada itu sendiri.  Karyawan   bisa   memperpanjang   masa   kerjanya   berdasarkan   masih   adanya  kebutuhan atas fungsi pekerjaan, performansi dari unit kerja, keinginan persada  untuk bekerja sama dengan TMK. Dan informasi tersebut biasanya diberikan 7  hari sebelum kontrak berakhir. Untuk proses seleksi tetap sama seperti prosedur  yang berlaku. Menurut   penjelasan   dari  Bp.   Pungki   selaku   pimpinan   Kopindosat   Yogyakarta  yaitu sebagai berikut : “Sistem yang digunakan di PT. Persada adalah sistem gaji/upah bulanan   (30 hari) berdasarkan dari absent dan lembur. Sistem ini dinilai paling  efektif   dibandingkan   dengan   sistem   gaji/upah   yang   lain”.  (Wawancara  tanggal 10 Maret 2009) Sistem gaji/upah adalah sistem gaji/upah bersih dalam bentuk uang tanpa  ada   bentuk   natura.   Standar   gaji/upah   diatur   dan   ditetapkan,   minimum   sesuai 

1

dengan peraturan pemerintah yang berlaku. Perusahaan berhak mengubah komponen­komponen upah  selama tidak melanggar undang­undang. Peninjauan gaji/upah dilaksanakan 1 (satu) tahun sekali diluar  ketentuan pemerintah. Sistem peninjauan/evaluasi gaji/upah diatur tersendiri oleh pengusaha dengan  melihat situasi dan kondisi perusahaan. Pegupahan diatur dengan, sistem upah bulanan, upah bulanan adalah upah dalam satu bulan atau 30  hari. Upah bulanan didasarkan atas surat keputusan menteri tenaga kerja dan pelaksanaannya diatur atas  persetujuan   bersama   kedua   belah   pihak.   Gaji/upah   karyawan   seluruhnya   akan   dibayarkan   tiap­tiap  bulan pada tanggal 25. Apabila tanggal tersebut kebetulan jatuh pada hari minggu/libur nasional maka  gaji/upah pembayarannya akan diajukan satu hari sebelumnya. Karyawan dapat mengajukan permohonan peminjaman uang kepada perusahaan dengan cara  pembayaran angsuran selama satu periode tertentu, misalnya dalam jangka waktu satu tahun dengan  tanpa   dibebani   bunga.  Pembayaran   angsuran  hutang   karyawan,   biasanya   dilakukan   pada   saat   akhir  bulan, yaitu pada saat yang bersangkutan menerima gaji. Besarnya gaji pokok ataupun tunjangan yang diberikan kepada karyawan, pada saat­saat tertentu akan  di­evaluasi.   Ada   kemungkinan   bahwa   besarnya   tunjangan   ataupun   fasilitas   yang   diberikan   kepada  karyawan,   akan   mengalami   penurunan.   Hal   ini   disebabkan   karyawan   yang   bersangkutan   mungkin  sudah tidak menjabat pada posisi tersebut, sehingga karyawan yang bersangkutan tidak berhak lagi  untuk menerimanya Dengan demikian, selain menerima gaji pokok yang besarnya telah ditentukan,  pada umumnya setiap karyawan juga akan menerima pelbagai macam tunjangan serta dikurangi dengan  pelbagai   macam   kewajiban   yang   harus   dibayarkan   kepada   perusahaan.   Secara   umum   dapatlah  dikatakan, bahwa komponen gaji yang diterima seseorang, pada umumnya terdiri atas : Gaji Pokok +  Aneka Tunjangan – Aneka Potongan. 9.

Gaji Pokok Yang   dimaksud   gaji   pokok   adalah   gaji   yang   dibayarkan   setiap   bulan   kepada   karyawan   Pt. 

Persada Yogyakarta secara teratur pada umumnya pembayaran gaji pokok ini setiap bulannya sama  menurut   ketentuan   yang   berlaku.  Besarnya   gaji   pokok   yang   diberikan   kepada   seorang   karyawan,  biasanya   sangat   tergantung   dengan   latar   belakang   pendidikan   yang   dimiliki,   kemampuan   maupun  pengalaman kerjanya. Persada  dan   Indosat bersepakat bahwa yang dinamakan upah adalah gaji pokok yang ditambahkan  dengan uang transport. Dasar pemberian upah terhadap tenaga mitra kerja adalah standar harga satuan 

pekerjaan (SHSP). Pelaksanaan/pemberlakuan ketentuan SHSP atau penerimaan gaji per bulan yang  telah disepakati antara persada dengan PT. indosat. Gaji yang diterima karyawan tidaklah sebesar gaji  pokok yang telah ditetapkan, akan tetapi ditambah dengan tunjangan dan dikurangi potongan­potongan  yang ditentukan. Menurut data yang diperoleh berikut adalah tabel daftar gaji pokok pada tiap divisi yang ada pada Pt.  Persada Yogyakarta : Tabel Gaji Pokok  No

Jumlah karyawan

Gaji pokok

3 Orang

Rp.1.900.000

2

d. Indirect Sales Divisi Marketing dan Communication

7 Orang 4 Orang

Rp.1.900.000 Rp.1.900.000

3

Divisi Finance

4 Orang

Rp.1.900.000

4

Divisi General Affairs

4 Orang

Rp.1.900.000

5

Divisi Customer Service

18 Orang

Rp.1.900.000

6

Divisi Sumber Daya Manusia

3 Orang

Rp.1.900.000

7

Divisi Teknikal

16 Orang

Rp.1.900.000

8

Divisi Security

20 Orang

Rp.1.100.000

9

Divisi Driver

12 Orang

Rp.1.000.000

10

Divisi Kebersihan dan Office Boy

10 Orang

Rp.850.000

1

Nama divisi Divisi Sales c. Direct Sales

11

Divisi Canvasser

18 Orang

Rp.900.000

Bagi  karyawan persada gaji dengan jumlah tersebut sudah dirasa cukup dan sesuai dengan  tingkat  pendidikan dan pekerjaan mereka. Salah satu karyawan pada divisi security menyatakan : “gaji dan fasilitas yang kami peroleh, kami rasa sudah cukup dan sesuai dengan pekerjaan kami.   Karena   selain   gaji   pokok,   kami   juga   masih   mendapatkan   uang   makan,   uang   lembur   dan   lain  sebagainya.” (wawancara tanggal 11 Maret 2009) Dari keterangan salah satu karyawan bisa diketahui bahwa karyawan merasa puas dengan gaji yang  diperoleh dan mereka merasa gaji yang diterima sudah sesuai dengan beban kerja yang dikerjakan. Berikut contoh perhitungan gaji pada salah satu divisi, yaitu divisi driver. Pada contoh tersebut  tercantum   gaji   pokok   yang   diterima   dan   juga   upah   yang   menjadi   hak   karyawan   serta   potongan­ potongan. Dari perhitungan tersebut akan diperoleh total gaji yang diterima oleh karyawan tersebut.

10.

Fasilitas yang diberikan kepada karyawan Setiap  perusahaan/ badan  usaha  pasti  memperhatikan kesejahteraan  para karyawannya  maka 

dari   itu   selain   perusahaan   memberikan   gaji/upah   juga   memberikan   tunjangan­tunjangan.   Fasilitas­ fasilitas diluar gaji pokok yang diberikan pasti berbeda antara perusahaan satu dengan perusahaan yang  lain. Adapun fasilitas yang diberikan PT. Persada yogyakarta menurut dokumen yang diperoleh antara  lain : a.

Uang transport

b.

Uang makan

c.

Jamsostek, yang terdiri dari •

Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK) dengan besar 0.24%



Jaminan Hari Tua (JHT) dengan besar 5.7% dimana dari jumlah tersebut pembayaran  iuran yang ditanggung kopindosat sebesar 3.7% dan ditanggung oleh karyawan sebesar 2%.



Jaminan Kematian (JKM) dengan besar 0.3%

Iuran kepesertaan jamsostek dibayarkan per bulan oleh perusahaan, dihitung per bulan dari upah  per bulan. Bagi karyawan yang baru masuk kerja dan belum memiliki kartu kepesertaan jamsostek  maka   perusahaan   akan   mendaftarkan   sebagai   kepesertaan   baru,   dan   bagi   karyawan   yang   baru  masuk kerja namun telah memiliki kartu kepesertaan jamsostek maka perusahaan akan melanjutkan  kepesertaan jamsostek karyawan. Setiap akhir tahun pihak PT. Jamsostek akan menyerahkan saldo  jaminan hari tua karyawan kepada perusahaan yang selanjutnya akan dideliveri kepada karyawan. d. Pemeliharaan kesehatan (dengan asuransi kesehatan) •

Rawat   Inap,   yaitu   perlindungan   sebelum   dan   selama   karyawan   mengalami   sakit   dan  diperlukan dirawat inap di rumah sakit.



Rawat Jalan, yaitu perlindungan pemeliharan kesehatan non rawat inap.



Rawat   Kehamilan/Melahirkan,   yaitu   perlindungan   rawat   selama   kehamilan/kelahiran  untuk karyawan wanita dan untuk istri karyawan.



Rawat Gigi, yaitu perlindungan perawatan gigi pencegahan dan perawatan gigi dasar.

Perlindungan pemeliharaan kesehatan meliputi: P. Perlindungan 24 jam (baik karena sakit/kecelakaan kerja atau sakit/kecelakaan di luar kerja) 

di semua area/wilayah kerja. Q. Perlindungan meliputi keluarga karyawan (jumlah anggota keluarga tertentu) R. Perlindungan pemeliharaan kesehatan tanpa masa tunggu Untuk   karyawan   wanita   diperhitungkan   sebagai   status   single,   artinya   program   pemeliharaan  kesehatan   hanya  mengcover  karyawan  tersebut,  sedangkan   untuk  suami   dan  anak   tidak   dicover  karena diasumsikan suami dan anak telah dicover oleh perusahaan tempat suami bekerja. s. Cuti dan Tunjangan Cuti Cuti karyawan terdiri dari 3 macam : xx.

Cuti Tahunan •

Cuti tahunan diberikan kepada karyawan yang telah bekerja terus menerus selama 12 (dua  belas) bulan sebanyak 12 (dua belas) hari kerja.



Masa pemanfaatan cuti tahunan adalah 1 (satu) tahun, tidak bisa diuangkan dan akan hangus  bila tidak dipergunakan/diambil.



Karyawan akan memperoleh tunjangan cuti sebesar 1x upah yang akan diberikan pada saat  ulang tahun kontrak kerjanya.



Pengajuan cuti tahunan: karyawan mengisi formulir cuti tahunan, dan setelah diketahui oleh  user   unit   kerja   kemudian   formulir   tersebut   diserahkan   ke   administrasi   personel   untuk  persetujuannya.

o

Cuti Melahirkan Karyawan   yang   akan   melahirkan   harus   mengajukan   hak   cuti   melahirkan   1,5   bulan  sebelum   dan   1,5   bulan   sesudah   melahirkan   sesuai   dengan   prakiraan   waktu   kelahiran   yang  dibuat/ditetapkan oleh dokter yang merawat.

o

Cuti Menikah Karyawan yang akan melangsungkan pernikahan dapat mengajukan cuti nikah meskipun  belum memiliki masa kerja kurang dari 12 (dua belas) bulan. Cuti menikah diberikan sebanyak  3 hari masa kerja.

u. Tunjangan Hari Raya Karyawan yang telah mempunyai masa kerja 12 bulan secara terus menerus atau lebih sebesar 1 

bulan   upah.   Karyawan   yang   telah   memiliki   masa   kerja   lebih   dari   3   bulan   akan   memperoleh  tunjangan hari raya secara proposional. Perhitungan pembayaran THR adalah: Hari kerja x Upah     365 THR akan diberikan minimal 1 minggu sebelum, hari raya. (Permenaker No.4/MEN/1994). 11.

Potongan Gaji Setiap karyawan di PT. Persada tidak mendapatkan gaji/upah secara utuh pasti ada potongan­

potongan dari perusahaan. Adapun gaji/upah yang dapat dipotong/diperhitungkan menurut penjelasan  bpk.pungki pimpinan Kopindosat Yogyakarta adalah sebagai berikut : o Sumbangan­sumbangan karyawan untuk jaminan sosial menurut peraturan yang berlaku. o Kelebihan gaji/upah yang terlanjur diterimakan dan atau gaji/upah yang diterima tidak sah. o Pembayaran pinjaman atau persekot yang diterima dari perusahaan koperasi. Selain potongan­potongan gaji/upah diatas absensi kehadiran juga ada pengaruhnya terhadap:

Penerimaan gaji/upah bulanan sebagai contoh : Absen karena mangkir, ijin pribadi, sakit tanpa surat dokter, dan tidak masuk karena alasan apapun dan  sesuai dengan apa yang diatur dalam perjanjian tidak akan diberikan uang makan sehingga gajinya akan  berkurang. 12.

Ketentuan Karyawan Mendapat dan Tidak Mendapat Gaji Adapun ketentuan seorang karyawan mendapat/tidak mendapat gaji/upah berdasarkan payung 

kontrak antara persada dengan kopindosat adalah sebagai berikut : Ijin resmi tidak masuk kerja dengan mendapat gaji/upah Mengingat   kepentingan   karyawan,   maka   perusahaan   memberikan   ijin   resmi   tidak   masuk   kerja  dengan mendapat gaji/upah dan tidak diperhitungkan cuti tahunan dlam hal kepentingan dibawah  ini : Perkawinan

 

Ijin menikah, selama 3 hari

Ijin menikahkan anak, selama 2 hari

 

Ijin mengkhitankan anak, selama 2 hari



Ijin membaptiskan anak, selama 2 hari



Ijin istri melahirkan/keguguran, selama 2 hari



Ijin suami/istri, orang tua/mertua, atau anak atau menantu meninggal dunia, selama 2 hari



Ijin anggota keluarga dalam satu rumah meninggal dunia, selama 1 hari

Bagi karyawan yang sedang melaksanakan istirahat melahirkan, hanya akan mendapatkan gaji  pokok saja dan uang transport tidak termasuk uang makan. Karyawan yang mengalami sakit sehingga tidak dapat masuk kerja untuk waktu tertentu mendapatkan  upah sesuai dengan apa yang diatur dalam undang­undang No.13 Tahun 2003 tentang ketenagakerjaan,  sebagai berikut : E. Untuk 4 (empat) bulan pertama, dibayar 100% dari upah F. Untuk 4 (empat) bulan kedua, dibayar 75% dari upah G. Untuk 4 (empat) bulan ketiga, dibayar 50% dari upah 13.

Prosedur Pembayaran Gaji Berdasarkan data yang diperoleh dari Pt. Persada Yogyakarta skema pembayaran gaji karyawan 

adalah sebagai berikut :  Gambar 2 Skema pembayaran gaji Bulan N          Tanggal 5                   Tanggal 25

Bulan N+1 Tanggal 5                     Tanggal 25

             A                                  B                         C                                  D Keterangan : 12.

Batas waktu penerimaan absensi dan lembur untuk bulan sebelum bulan N

13.

Pembayaran  upah (gaji  pokok+uang  transport) pada  bulan  N, pembayaran bantuan   uang  makan dan uang lembur bulan sebelum bulan N.

14.

Batas waktu penerimaan absensi penerimaan absensi dan lembur untuk bulan N

15.

Pembayaran upah (gaji pokok+uang transport) untuk bulan N+1, pembayaran bantuan uang  makan dan uang lembur bulan N.

Pembayaran upah/gaji diberikan setiap akhir bulan yaitu pada tanggal 25 ditiap bulannya. Pada  awal bulan yaitu pada tanggal 5 adalah batas akhir karyawan untuk menyerahkan absensi dan lembur  untuk absensi dan lembur pada bulan sebelumnya kepada kopindosat wilayah yang selanjutnya akan  diteruskan   ke   administrasi   personnel   di   Jakarta   setelah   itu   terjadi   perhitungan   dan   selanjutnya  diserahkan kepada administrasi payroll untuk membayarkan gaji/upah para karyawan. Pembayaran gaji/ upah karyawan melalui transfer ke rekening masing­masing karyawan. Maka dari itu setiap karyawan  diwajibkan memiliki nomor rekening sendiri yang akan digunakan untuk transaksi pembayaran upah,  bantuan uang makan, upah lembur dan pembayaran­pembayaran lainnya yang menjadi hak karyawan.  Perusahaan akan mengirimkan semua pembayaran tersebut melaui bank mandiri oleh karena itu setiap  karyawan   diwajibkan  memiliki  rekening  tabungan  di  Bank Mandiri  terdekat.  Mengapa  harus   Bank  Mandiri   hal   ini   semata­mata   untuk   menghindari   keterlambatan   penerimaan   hak   oleh   karyawan  perusahaan akan membantu dalam hal pengurusan pembukaan rekening baru. Gaji   yang   diterima   pada   tanggal   25   berupa   upah   yaitu   yang   terdiri   dari   gaji   pokok   +   tunjangan  transport, dan juga pembayaran uang makan dan lembur untuk bulan sebelumnya. Apabila terjadi keterlambatan sehingga menyebabkan karyawan belum dapat menerima pembayaran  atas bantuan uang makan dan upah lembur pada bulan seharusnya dia menerima maka bantuan uang  makan dan upah lembur tersebut akan dibayarkan pada bulan selanjutnya. Bagi karyawan yang tidak  menyampaikan form absensi dan lembur hingga bulan berikutnya maka persada tidak akan memberikan  pembayaran atas uang makan dan uang lembur yang dilakukan.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN V.

KESIMPULAN Berdasarkan hasil pengamatan yang penulis lakukan dan dari data­data 

yang diperoleh, maka dapat disimpulkan bahwa sistem adalah suatu kerangka dari  prosedur­prosedur yang saling berhubungan yang disusun sesuai dengan skema  yang   menyeluruh,   untuk   melaksanakan   suatu   kegiatan   atau   fungsi   utama   dari  perusahaan. Gaji adalah sesuatu hal yang berkaitan dengan uang yang dibayarkan  secar   teratur   sebagai   bentuk  balas   jasa  atau  imbalan   dari   hasil  kerja/pekerjaan  yang dilakukan oleh seorang pegawai/karyawan untuk keperluan kepegawaian atau  manajerial,   yang   ditetapkan   melalui   bentuk   persetujuan,   undang­undang,  peraturan serta diberikan atas perjanjian kerja. Kesimpulan   yang   didapat   penulis   dalam   system   penggajian   pada   PT.   Persada  (Kopindosat) Yogyakarta adalah: w.

Sistem penggajian yang digunakan di PT. Persada (Kopindosat)  Yogyakarta adalah sistem gaji/upah bulanan yaitu upah dalam 30 hari  karena   sistem   ini   dianggap   lebih   efektif   dibandingkan   dengan   sistem  lain.

x.

Selain   karyawan   mendapatkan   gaji/upah   karyawan   juga  mendapatkan tunjangan diantaranya yaitu tunjangan hari raya dan juga  tunjangan cuti, uang transport dan juga uang makan.

y.

Pembayaran   gaji/upah   kepada   seluruh   karyawan   selalu   tepat  waktu   karena   pembayaran   dilakukan   melalui   transfer   pada   bank  yang  ditunjuk   yaitu   Bank   Mandiri.   Pembayaran   gaji/upah   dibayarkan   tiap  akhir bulan tepatnya pada tanggal 25.

z.

Selain   diundur   pembayaran   gaji   juga   dapat   diajukan  pembayarannya   apabila   tanggal   terakhir   kebetulan   jatuh   pada   hari  minggu   atau   ahri   libur   nasional   maka   gaji   akan   diberikan   1   hari 

1

sebelumnya. aa.

Slip   gaji   untuk   masing­masing   karyawan   dengan   segala   perinciannya   diserahkan  langsung bagi karyawan yang membutuhkannya melalui kasir pada perusahaan atau melalui e­ mail.

BB.

Saran

Untuk   menunjang   administrasi   pembayaran   gaji   khususnya   pada   PT.   Persada   (Kopindosat)  Yogyakarta dimasa yang akan datang, saran yang diberikan sebagi bahan masukan sebagai berikut :  Dengan adanya sistem yang dilaksanakan dengan baik maka akan diperoleh hasil kerja yang baik  pula.   Oleh   karena   itu   untuk   mempertahankannya   para   karyawan     PT.   Persada   (Kopindosat)  Yogyakarta harus dapat : H.

Mempertinggi dan mempererat rasa kerja sama serta kesetiakawanan antara karyawan.

I.

Meningkatkan   prestasi   kerja   dan   membina   serta   mengembangkan   diri   demi   kelancaran  tugas.

J.

Meningkatkan   kedisiplinan   kerja,   baik   disiplin   waktu   maupun   kedisiplinan   dalam  pelaksanaan   kerja   sehingga   menyadari   akan   kewajiban   dan   haknya   serta   menghindari  penggunaan waktu yang kurang efektif.

k. Selama   ini   karyawan   wanita   diperhitungkan   sebagai   status   single,   sehingga   untuk  pemeliharaan kesehatan tidak diperuntukan bagi suami dan anak karena suami dan anak  diasumsikan sudah dicover oleh perusahaan tempat suami bekerja. Alahkah baiknya   jika  peraturan   diubah,   karena   tidak   semua   suami   para   karyawan   bekerja   pada   sebuah  perusahaan/instansi, jika mereka wiraswasta itu artinya suami dan anak tidak mendapatkan  pemeliharaan kesehatan. Jika peraturan ini diubah karyawan wanita sama haknya seperti  karyawan pria maka kesejahteraan bukan saja diperoleh karyawan itu sendiri namun juga  untuk keluarga.

DAFTAR PUSTAKA Bodnar, Goerge. H, Sistem Informasi Akuntansi, Jakarta, Indeks, 2005. Moekijat, Manajemen Kepegawaian, Bandung, Mandar Maju, 1985. Moh. Nazir, Metode Penelitian, Bogor, Ghalia Indonesia, 2005 Mulyadi, Sistem Akuntansi, Yogyakarta, STIE YKPN, 1993 Siswanto, B. Sastrohadiwiryo, Manajemen Tenaga Kerja, Jakarta, Bumi Aksara, 2003. Soemarso, Akuntansi Suatu Pengantar, Jakarta, LPFE UI, 1993 Winarno Surachmad, Pengantar Penelitian Ilmiah, Bandung, Tarsito, 1994.

Sumber Lain Http://Skripsi­Tesis.Com

View more...

Comments

Copyright © 2017 KINPDF Inc.